Warning: getimagesize(https://www.sman4luwuutara.sch.id/wp-content/gallery/hijaunya/Green-Hill-SMAN-1-Bone-Bone-6.JPG): failed to open stream: HTTP request failed! HTTP/1.0 404 Not Found in /home/u6354800/public_html/masbied.com/sman4luwuutara.sch.id/wp-content/plugins/wp-open-graph/output.class.php on line 306

Pendidikan Gratis

Masyarakat yang menginginkan akan datangnya pendidikan gratis yang telah ditunggu-tunggu dari sejak zaman kemerdekaan Republik Indonesia telah muncul dengan seiring datangnya fenomena pendidikan gratis untuk Sekolah-sekolah. Fenomena pendidikan gratis ini memang sangat ditunggu-tunggu, pasalnya Pemerintah mengeluarkan dana BOS (Biaya Operasional Sekolah) untuk menutupi harga-harga buku yang kian hari kian melambung, sumbangan ini itu, gaji guru yang tidak cukup dan biaya-biaya lainnya.

Pemberlakuan sekolah gratis bukan berarti penurunan kualitas pendidikan, penurunan minat belajar para siswa, dan penurunan tingkat kinerja guru dalam kegiatan belajar mengajar di dunia pendidikan. Untuk itu bukan hanya siswa saja yang diringankan dalam hal biaya, namun kini para guru juga akan merasa lega dengan kebijakan pemerintah tentang kenaikan akan kesejahteraan guru.

Sedangkan biaya yang tidak menjadi prioritas sekolah dan memiliki biaya besar, seperti: study tour (karyawisata), studi banding, pembelian seragam bagi siswa dan guru untuk kepentingan pribadi (bukan inventaris sekolah), serta pembelian bahan atau peralatan yang tidak mendukung kegiatan sekolah, semuanya tidak ditanggung biaya BOS. Dan pemungutan biaya tersebut juga akan tergantung dengan kebijakan tiap-tiap sekolah, serta tentunya pemerintah akan terus mengawasi dan menjamin agar biaya-biaya tersebut tidak memberatkan para siswa dan orangtua. Bagaimana jika suatu waktu terjadi hambatan atau ada sekolah yang masih kekurangan dalam pemenuhan biaya operasionalnya? Pemerintah daerah wajib untuk memenuhi kekurangannya dari dana APBD yang ada. Agar proses belajar-mengajar pun tetap terlaksana tanpa kekurangan biaya.

Begitupun di SMAN 1 Bone-Bone, dimana diterapkan pendidikan gratis bagi seluruh siswa. Pendidikan gratis ini tentunya sangat berpengaruh besar dalam proses belajar mengajar, karena siswa tidak usah was-was lagi tentang pembayaran sekolah seperti SPP, BP3, dan lain sebagainya.

Sehingga dengan demikian, siswa bisa terfokus pada pelajaran dan kegiatan exschool yang ada di sekolah dan membanggakan nama sekolah tanpa ada beban pembayaran. (Indra)

X